5 Pasangan Mata Uang Eksotik Populer di Pasar Forex

5 Pasangan Mata Uang Eksotik Populer di Pasar Forex

5/5 (3)

Ada tiga kategori pasangan mata uang di pasar forex yaitu mayor, minor, dan eksotik. Mata uang mayor biasanya menyertakan Dolar AS sebagai mata uang dasar atau kutipan (quote currency), seperti GBP / USD, EUR / USD, atau USD / JPY. Pasangan ini paling banyak diperdagangkan, dan karenanya memiliki likuiditas tinggi.

Berikutnya adalah mata uang minor, biasanya pasangan lintas mata uang, seperti EUR / GBP, GBP / JPY atau NZD / JPY. Ini tidak termasuk Dolar AS, tetapi yang paling banyak diperdagangkan akan memiliki mata uang utama lainnya, seperti EUR, GBP atau AUD di dalamnya.

Kategori ketiga adalah mata uang eksotik. Biasanya dalam pasangan ini, Dolar AS dipasangkan dengan mata uang ekonomi berkembang yang diperdagangkan tipis, katakanlah, USD / TRY (Dolar AS / Lira Turki) atau USD / MXN (Dolar AS / Peso Meksiko).

Tidak adanya likuiditas di pasar ini, membuat pasangan ini lebih mahal untuk diperdagangkan. Ini berarti mereka memiliki bid-ask spread yang lebih luas. Namun, perbedaan suku bunga yang tinggi dan fluktuasi harga yang sering dapat memberikan peluang pengembalian yang lebih tinggi. Meskipun dengan faktor risiko yang lebih tinggi terlibat, biasanya hanya trader berpengalaman yang memperdagangkan mereka.

Dasar Forex - 5 Pasangan Mata Uang Eksotik Populer Forex

Berikut ini 5 pasangan mata uang eksotik yang sering ditemukan dalam portofolio trader

EUR/TRY (Euro/Turkish Lira)

Euro adalah mata uang tunggal yang diadopsi oleh 19 negara anggota Uni Eropa. Ini adalah mata uang dasar pada pasangan ini. Berarti, jika EUR / TRY adalah 6,5821, dibutuhkan 6,5821 Lira Turki untuk membeli 1 Euro. Euro adalah salah satu mata uang yang paling banyak diperdagangkan di dunia, setelah Dolar AS. Hal tersebut dipengaruhi oleh krisis geo-politik di Uni Eropa dan mitra dagangnya, sikap kebijakan moneter European Central Bank (ECB) dan data penting lainnya seperti inflasi, data manufaktur dan permintaan konsumen.

Baca Juga:  Bagaimana Peluang Profit di BREXIT 2016?

TRY digunakan di Turki, serta Republik Turki Siprus Utara. Setelah dipandang sebagai salah satu mata uang yang paling tidak berharga di dunia, TRY bangkit kembali (Lira Turki “baru”) hanya setelah gelombang reformasi ekonomi pada tahun 2005. Namun, krisis utang yang ekstensif dan defisit neraca berjalan di negara tersebut menyebabkan devaluasi lebih banyak dari 40% terhadap Dolar AS pada 2018.

Namun, Turki dianggap sebagai salah satu negara berkembang. Lebih dari 50% ekspornya (kebanyakan pertanian) pergi ke EU, khususnya Jerman. Turki juga merupakan pengekspor mobil yang sangat besar. Trader telah tertarik pada pasangan ini, sebagian besar karena kondisi volatilitas yang tinggi di masa sebelum krisis. Namun, volatilitas ini telah menurun belakangan ini, karena kebijakan moneter yang kuat dari Zona Euro untuk menjaga stabilitas harga di area tersebut.

GBP/ZAR (Pound Sterling/South African Rand)

Pasangan Pound Sterling-Rand Afrika Selatan sangat bergantung pada keputusan suku bunga Bank Inggris. Penurunan suku bunga oleh (Bank of England) bank sentral Inggris dapat menyebabkan volatilitas yang tinggi. Referendum Brexit 2016 menyebabkan pasangan mata uang jatuh ke level terendah sejak 2013.
Pada tahun-tahun awal, nilai Rand terkait erat dengan harga emas, ekspor terbesar Afrika Selatan. Pada krisis keuangan 2008, ia kehilangan hampir 50% terhadap Dolar AS.

Korelasinya dengan harga emas terus berlanjut hingga saat ini. Penambangan emas dan platinum merupakan salah satu sektor penghasil pendapatan utama, bersama dengan pertanian. Namun, kedua sektor ini tetap dilanda ketidakpastian politik dan gangguan cuaca. Afrika Selatan memiliki sektor perbankan yang berkembang, bersama dengan industri manufaktur. Industri otomotif menyumbang 10% dari ekspornya. Trader harus memperhatikan tingkat pengangguran Afrika Selatan, yang saat ini salah satu yang tertinggi secara global, sekitar 30%. The South African Reserve Bank (SARB) berfokus pada dua aspek utama, tingkat inflasi dan pengangguran yang tinggi di negara itu.

Dolar Australia adalah mata uang komoditas dan sangat fluktuatif. Australia adalah pengekspor utama bijih besi, daging sapi, minyak, emas, dan banyak komoditas berharga lainnya. Fluktuasi harga musiman komoditas ini juga mempengaruhi AUD. Karena perbedaan suku bunga yang tinggi antara kedua mata uang ini, pasangan ini sering digunakan dalam perdagangan barang. Meskipun pasangan AUD / JPY memiliki volume carry trade yang lebih besar. Reserve Bank of Australia (RBA) bertanggung jawab atas kebijakan moneter negara.

Perekonomian Meksiko adalah yang terbesar ke-15 di dunia dalam hal PDB nominal. Ini adalah ekonomi yang sangat berbasis ekspor. Lebih dari 90% perdagangannya dilakukan melalui perjanjian Perdagangan Bebas dengan lebih dari 40 negara seperti UE, Jepang, Israel, Kanada, dan Amerika Serikat. Trader forex mencermati peristiwa dan laporan terkait perdagangan, seperti perang tarif, gangguan rantai pasokan, atau perkembangan dalam the North American Free Trade Agreement (NAFTA), untuk mengukur arah harga MXN. Baik sektor pertanian maupun industri berkontribusi pada ekspornya.

USD/THB (US Dollar /Thailand Baht)


Pasangan ini berkinerja sangat baik pada 2019, di tengah tekanan dari hubungan AS-China yang menurun dan perlambatan global. Menurut analisis Bloomberg pada 2019, Baht Thailand adalah salah satu dari sedikit mata uang negara berkembang yang menunjukkan respons paling sedikit terhadap penurunan ekonomi Tiongkok. Hal ini menjadikan pasangan USD / THB sebagai aset “safe haven”, setiap kali ada peningkatan dalam pembicaraan perdagangan antara AS dan China.

Obligasi Thailand yang aman dan berpenghasilan rendah, bersama dengan surplus neraca berjalan yang besar dan cadangan devisa yang besar telah berperan dalam mendorong nilai Baht. Thailand adalah salah satu negara berkembang, dengan ekonomi ekspor yang kuat. Ini adalah ekonomi terbesar ke-8 di Asia, dengan tingkat pengangguran terendah di dunia. Ekspor Thailand termasuk elektronik, mesin dan kayu, dan mitra dagangnya termasuk AS, Hong Kong, Cina dan Jepang. Kebijakan moneter Bank of Thailand juga mempengaruhi THB.

Biaya pinjaman rendah Yen Jepang membuatnya populer di kalangan pedagang ekuitas dan komoditas secara global. Ini adalah mata uang “safe haven”, jika diperdagangkan dengan Dolar AS. Yen juga merupakan mata uang carry trade yang populer.

Ekonomi Norwegia sangat bergantung pada ekspor minyak. Ketika harga minyak naik, Krone menguat sehubungan dengan mata uang lain dan sebaliknya. Norwegia juga merupakan eksportir utama produk berbasis minyak bumi, logam, bahan kimia, dan kapal ke negara-negara seperti Jerman, Prancis, Inggris Raya, dan Amerika Serikat. Karena kedekatannya dengan minyak Laut Utara, para trader sering kali dapat menemukan korelasi antara GBP dan NOK.

Sebagai tambahan, mata uang eksotik harus diperdagangkan dengan ukuran manajemen risiko yang tidak biasa karena tidak memiliki kedalaman pasar. Kerusuhan politik di negara-negara berkembang ini juga membuat mereka sangat tidak stabil.

Kategori: Strategi Forex

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anda dapat juga diskusi dan sharing di Forum Trader Forex Indonesia

Kesulitan mengakses DasarForex?

Silakan buka lewat DASARFOREX.CLUB

X