7 Indikator Teknis untuk Membangun Perangkat Trading

7 Indikator Teknikal untuk Membangun Peralatan Trading

5/5 (1) Indikator teknikal digunakan oleh trader untuk mendapatkan wawasan tentang penawaran dan permintaan efek dan psikologi pasar. Bersama-sama, indikator-indikator ini membentuk dasar analisis teknis. Metrik, seperti volume trading, memberikan petunjuk apakah pergerakan harga akan berlanjut. Dengan cara ini, indikator dapat digunakan untuk menghasilkan sinyal beli dan jual.
Dalam artikel ini, Anda akan belajar tentang tujuh indikator teknis untuk ditambahkan ke perangkat trading Anda. Anda tidak perlu menggunakan semuanya, melainkan memilih beberapa yang Anda temukan membantu dalam membuat keputusan trading yang lebih baik.

Alat Trading

Alat trading untuk trader harian dan analis teknis terdiri dari alat charting yang menghasilkan sinyal untuk membeli atau menjual, atau yang menunjukkan tren atau pola di pasar. Secara umum, ada dua tipe dasar indikator teknis:

  1. Overlay: Indikator teknis yang menggunakan skala yang sama dengan harga diplotkan di atas harga pada grafik saham. Contohnya termasuk moving average dan Bollinger Bands atau garis Fibonacci.
  2. Oscillator: Daripada overlay pada grafik harga, indikator teknis yang berosilasi antara minimum lokal dan maksimum diplot di atas atau di bawah grafik harga. Contohnya termasuk stochastic oscillator, MACD atau RSI. Ini terutama akan menjadi jenis indikator teknis kedua yang dipertimbangkan dalam artikel ini.

Trader sering menggunakan beberapa indikator teknis yang berbeda secara bersamaan ketika menganalisis suatu keamanan. Dengan ribuan opsi yang berbeda, trader harus memilih indikator yang paling cocok untuk mereka dan membiasakan diri dengan cara mereka bekerja. Trader juga dapat menggabungkan indikator teknis dengan bentuk analisis teknis yang lebih subyektif, seperti melihat pola grafik, untuk menghasilkan ide-ide trading. Indikator teknis juga dapat dimasukkan ke dalam sistem trading otomatis mengingat sifat kuantitatifnya.

1. On-Balance Volume

Pertama, gunakan indikator volume on-balance (OBV) untuk mengukur aliran volume positif dan negatif dalam keamanan dari waktu ke waktu.

Indikatornya adalah total volume naik dan turun. Volume naik adalah berapa volume yang ada pada hari ketika harga naik. Volume turun adalah volume pada hari ketika harga turun. Setiap hari volume ditambahkan atau dikurangi dari indikator berdasarkan pada apakah harga bergerak lebih tinggi atau lebih rendah.

Ketika OBV naik, itu menunjukkan bahwa pembeli mau masuk dan mendorong harga lebih tinggi. Ketika OBV jatuh, volume penjualan melebihi volume pembelian, yang menunjukkan harga yang lebih rendah. Dengan cara ini, ini berfungsi seperti alat konfirmasi tren. Jika harga dan OBV naik, itu membantu menunjukkan kelanjutan tren.

Baca Juga:  Tips Menggunakan Indikator Forex

Trader yang menggunakan OBV juga memperhatikan divergence. Ini terjadi ketika indikator dan harga bergerak ke arah yang berbeda. Jika harga naik tetapi OBV turun, itu bisa menunjukkan bahwa tren tidak didukung oleh pembeli yang kuat dan dapat segera berbalik.

Indikator Teknis On-Balance Volume - Dasar Forex

2. Accumulation/Distribution Line

Salah satu indikator yang paling umum digunakan untuk menentukan aliran uang masuk dan keluar dari sekuritas adalah Accumulation/Distribution Line (garis A/D).

Ini mirip dengan indikator volume on-balance (OBV), tetapi alih-alih hanya mempertimbangkan harga penutupan sekuritas untuk periode tersebut, ia juga memperhitungkan kisaran trading untuk periode tersebut dan di mana penutupan terkait dengan kisaran tersebut. Jika sebuah saham berakhir dekat tingginya, indikator memberikan volume lebih berat daripada jika ditutup dekat titik tengah kisarannya. Perhitungan yang berbeda berarti bahwa OBV akan bekerja lebih baik dalam beberapa kasus dan A/D akan bekerja lebih baik pada yang lain.

Jika garis indikator naik, itu menunjukkan minat beli, karena saham ditutup di atas titik tengah kisaran. Ini membantu mengonfirmasi tren naik. Di sisi lain, jika A/D jatuh, itu berarti harga berakhir di bagian bawah kisaran hariannya, dan dengan demikian volume dianggap negatif. Ini membantu mengonfirmasi tren turun.

Trader yang menggunakan garis A/D juga memperhatikan divergence. Jika A/D mulai turun ketika harga naik, ini menandakan bahwa tren sedang dalam kesulitan dan bisa berbalik. Demikian pula, jika harga berarah lebih rendah dan A/D mulai naik, itu bisa menandakan harga yang lebih tinggi akan datang.

Indikator Teknis Accumulation/Distribution Line - Dasar Forex

3. Average Directional Index

Average directional index (ADX) adalah indikator tren yang digunakan untuk mengukur kekuatan dan momentum tren. Ketika ADX di atas 40, tren dianggap memiliki banyak kekuatan terarah, baik naik atau turun, tergantung pada arah harga bergerak.

Ketika indikator ADX di bawah 20, tren dianggap lemah atau tidak tren.

ADX adalah garis utama pada indikator, biasanya berwarna hitam. Ada dua baris tambahan yang dapat ditampilkan secara opsional. Ini adalah DI+ dan DI-. Garis-garis ini sering berwarna merah dan hijau, masing-masing. Ketiga garis bekerja bersama untuk menunjukkan arah tren serta momentum tren.

  • ADX di atas 20 dan DI+ di atas DI- : Itu tren naik.
  • ADX di atas 20 dan DI- di atas DI+ : Itu tren turun.
  • ADX di bawah 20 adalah tren yang lemah atau periode mulai, sering dikaitkan dengan DI- dan DI+ saling silang cepat.
Baca Juga:  Menentukan Jumlah Indikator Teknikal Ideal dalam Analisis Pasar

Indikator Teknis Average Directional Index - Dasar Forex

4. Aroon Indicator

Aroon Indicator Oscillator adalah indikator teknis yang digunakan untuk mengukur apakah keamanan dalam tren, dan lebih khusus lagi jika harga mencapai tertinggi atau terendah baru selama periode perhitungan (biasanya 25).

Indikator juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi kapan tren baru akan dimulai. Indikator Aroon terdiri dari dua garis: garis Aroon-up dan garis Aroon-down.

Ketika Aroon-up memotong di atas Aroon-down, itu adalah tanda pertama dari kemungkinan perubahan tren. Jika Aroon-up hits 100 dan tetap relatif dekat dengan level itu sementara Aroon-down tetap mendekati nol, itu adalah konfirmasi positif dari tren naik.

Kebalikannya juga benar. Jika Aroon-down memotong di atas Aroon-up dan tetap di dekat 100, ini menunjukkan bahwa tren turun berlaku.

Indikator Teknis Aroon Indicator - Dasar Forex

5. Moving Average Convergence Divergence

Indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) membantu trader melihat arah tren, serta momentum tren itu. Ini juga menyediakan sejumlah sinyal trading.

Ketika MACD di atas nol, harga berada dalam fase ke atas. Jika MACD di bawah nol, ia telah memasuki periode bearish.

Indikator terdiri dari dua garis: garis MACD dan garis sinyal, yang bergerak lebih lambat. Ketika MACD memotong di bawah garis sinyal, ini menunjukkan bahwa harga jatuh. Ketika garis MACD melintasi di atas garis sinyal, harga naik.

Melihat sisi nol di mana indikatornya berada pada alat bantu dalam menentukan sinyal mana yang harus diikuti. Misalnya, jika indikator di atas nol, perhatikan MACD untuk menyeberang di atas garis sinyal untuk membeli. Jika MACD di bawah nol, MACD melintasi di bawah garis sinyal dapat memberikan sinyal untuk kemungkinan trading pendek.

Indikator Teknis Moving Average Convergence Divergence - Dasar Forex

6. Relative Strength Index

Relative Strength Index (RSI) memiliki setidaknya tiga kegunaan utama. Indikator bergerak antara nol dan 100, mem-plot kenaikan harga baru-baru ini versus kerugian harga baru-baru ini. Oleh karena itu level RSI membantu dalam mengukur momentum dan kekuatan tren.

Penggunaan paling mendasar dari RSI adalah sebagai indikator jenuh beli dan jenuh jual. Ketika RSI bergerak di atas 70, aset dianggap overbought dan bisa menurun. Ketika RSI di bawah 30, aset oversold dan bisa rally. Namun, membuat asumsi ini berbahaya; oleh karena itu, beberapa trader menunggu indikator naik di atas 70 dan kemudian turun di bawah sebelum menjual, atau turun di bawah 30 dan kemudian naik kembali di atas sebelum membeli.

Baca Juga:  Cara Membuat Trading Forex Lebih Mudah

Divergence adalah penggunaan RSI yang lain. Ketika indikator bergerak ke arah yang berbeda dari harga, ini menunjukkan bahwa tren harga saat ini melemah dan dapat segera berbalik.

Penggunaan ketiga untuk RSI adalah level support dan resistance. Selama tren naik, saham akan sering bertahan di atas level 30 dan sering mencapai 70 atau di atas. Ketika suatu saham dalam tren turun, RSI biasanya akan bertahan di bawah 70 dan sering mencapai 30 atau di bawah.

Indikator Teknis Relative Strength Index - Dasar Forex

7. Stochastic Oscillator

Stochastic Oscillator adalah indikator yang mengukur harga saat ini relatif terhadap kisaran harga selama beberapa periode. Direncanakan antara nol dan 100, idenya adalah bahwa, ketika tren naik, harga harus membuat tertinggi baru. Dalam tren turun, harga cenderung membuat posisi terendah baru. Stochastic melacak apakah ini terjadi.

Stochastic bergerak naik dan turun relatif cepat karena jarang untuk harga membuat tinggi terus-menerus, menjaga stochastic dekat, 100 atau terendah terus-menerus, menjaga stochastic mendekati nol. Oleh karena itu, stochastic sering digunakan sebagai indikator jenuh beli dan jenuh jual. Nilai di atas 80 dianggap overbought, sementara level di bawah 20 dianggap oversold.

Pertimbangkan tren harga keseluruhan saat menggunakan level overbought dan oversold. Misalnya, selama tren naik, ketika indikator turun di bawah 20 dan naik kembali di atasnya, itu mungkin sinyal beli. Tetapi rally di atas 80 kurang penting karena berharap untuk melihat indikator untuk pindah ke 80 dan di atas secara teratur selama tren naik. Selama tren turun, cari indikator untuk bergerak di atas 80 dan kemudian turun kembali ke bawah untuk memberi sinyal kemungkinan trading pendek. Level 20 kurang signifikan dalam tren turun.

Indikator Teknis Stochastic Oscillator - Dasar Forex

Ringkasan
Tujuan dari setiap trader jangka pendek adalah untuk menentukan arah momentum aset yang diberikan dan untuk mencoba mengambil untung darinya. Ada ratusan indikator teknis dan osilator yang dikembangkan untuk tujuan khusus ini, dan tampilan slide ini telah memberikan beberapa hal yang dapat Anda mulai coba. Gunakan indikator untuk mengembangkan strategi baru atau pertimbangkan untuk memasukkannya ke dalam strategi Anda saat ini. Untuk menentukan mana yang akan digunakan, cobalah di akun demo. Pilih yang paling Anda sukai, dan sisanya tinggalkan.

Kategori: Robot Indikator, Strategi Forex

Author:

Seorang profesional trader forex yang memiliki pengalaman luas dalam industri perdagangan forex. Dengan latar belakang pendidikan di bidang keuangan atau ekonomi dan telah melalui banyak tahun pengalaman trading yang sukses. Mampu membaca grafik harga dengan cepat dan efisien, serta mengidentifikasi peluang trading yang menguntungkan. Ia memiliki kemampuan untuk menganalisis faktor-faktor fundamental dan teknikal yang mempengaruhi pergerakan harga, dan menggunakan informasi tersebut untuk membuat keputusan trading yang tepat. Telah membangun reputasi yang solid dan dihormati di industri perdagangan forex. Ia telah menghasilkan keuntungan yang signifikan untuk dirinya sendiri maupun untuk klien yang dilayani.

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anda dapat juga diskusi dan sharing di Forum Trader Forex Indonesia

Kesulitan mengakses DasarForex?

Silakan buka lewat DASARFOREX.CLUB

X