Waspada Penggunaan Indikator Metatrader yang Kebanyakan

Waspada Penggunaan Indikator Metatrader yang Kebanyakan

5/5 (5) Apabila membahas analisis teknis, dengan banyaknya indikator yang tersedia berarti pasti ada satu yang cocok untuk setiap trader. Meskipun ini benar, sayangnya sebagian besar trader beranggapan bahwa lebih banyak indikator yang digunakan akan lebih baik, yang tidak terlalu benar dalam kebanyakan situasi.

Trader teknikal umumnya dibagi menjadi dua kelompok – Trader aksi harga (Price Action Traders) dan trader berbasis indikator (Indicator Based Traders). Trader rice Action percaya bahwa harga berisi semua informasi yang diperlukan untuk memprediksi ke mana arah pasar, sedangkan trader berbasis indikator percaya bahwa indikator memberikan gambaran yang lebih jelas tentang pasar yang mendasarinya.
Trader baru umumnya cenderung setidaknya memulai kehidupan perdagangan mereka sebagai trader berbasis indikator. Karena banyaknya informasi tentang berbagai cara Anda untuk trading yang tersedia di internet, trader baru dikondisikan untuk menggunakan indikator saat trading di pasar.

Pengunaan Indikator Berlebihan

Selama karir saya trading di market forex, saya telah melihat banyaknya trader teknikal yang memuat indikator di atas indikator ke grafik metatrader mereka. Tidak mengherankan, ketika ditanya mengapa mereka melakukan ini, jawaban yang diberikan banyak orang adalah: “Jadi saya bisa mendapatkan konfirmasi tambahan”.
Walaupun sudah lama saya berpengalaman dalam trading sampai sekarang pun saya masih beropini bahwa lingkungan perdagangan dunia nyata bisa menjadi tempat yang keras. Alih-alih menerima konfirmasi tambahan, banyak trader menerima informasi yang bertentangan – dan yang membuat keadaan menjadi lebih buruk, kondisi pasar yang mendasarinya dikaburkan oleh indikator-indikator ini. Trader kemudian menjadi bingung, ini tidak akan mengarah pada pengalaman trading yang positif.

Baca Juga:  Fibonacci dan Golden Ratio dalam Analisa Forex

Perhatikan grafik di bawah ini:

Contoh penggunaan indikator yang kebanyakan

Contoh penggunaan indikator yang kebanyakan yang akhirnya mengaburkan pasar

Contoh di atas cukup umum di kalangan trader baru, terutama kombinasi memiliki MACD, CCI, RSI, dan Stochastic. MACD, CCI, RSI, dan Stochastic semuanya berada di bawah judul Oscillators, dan semuanya memiliki tujuan yang sama; yaitu untuk mengidentifikasi momentum pasar.

Meskipun memiliki indikator tambahan untuk mengkonfirmasi satu sama lain adalah niat yang baik, contoh di atas dengan jelas menunjukkan bahwa pada pengaturan default 14 periode ada sesuatu yang salah – dan menggunakan begitu banyak indikator tidak diperlukan. CCI, RSI, dan Stochastic saling mencerminkan, sedangkan MACD sedikit di belakang. Tidak hanya ada redundansi data – dengan CCI, RSI, dan Stochastic kurang lebih mempunyai tujuan yang sama – ketertinggalan MACD dapat menyebabkan ketidakpastian daripada konfirmasi tambahan.

Sebagian besar trader akan menunggu keempatnya disinkronkan sebelum memutuskan untuk ambil posisi; namun, karena jaraknya sangat jauh, rasa frustrasi karena kehilangan saat pasar bergerak sering kali mengarah pada keputusan trading yang buruk.

Berapa jumlah indikator yang tepat?

Dan berapa banyak yang terlalu banyak?

Jumlah indikator yang benar akan bervariasi antara satu trader dengan trader lainnya; triknya adalah menggunakan satu untuk memenuhi setiap tujuan.
Sebagai contoh: seorang trader ingin tahu di mana dalam kaitannya dengan tren yang diikuti atau reaksi pasar saat ini, seberapa kuat momentum tren, dan berapa kisaran perkiraan untuk periode saat ini. Kombinasi paling sederhana adalah 200 Simple Moving Average untuk deteksi tren, RSI(Relative Strength Index) untuk kekuatan tren, dan Average True Range untuk mendapatkan perkiraan rentang.

Chart di bawah ini adalah hasil akhirnya:
Chart Indikator Metatrader

Baca Juga:  10 Fakta Trading Forex yang Perlu Diketahui

Chart di atas tidak dipenuhi dengan informasi yang tidak perlu dan data yang saling bertentangan; jelas dan ringkas dalam informasi yang dapat diberikannya.

Chart ini adalah contoh untuk tujuan pendidikan saja dan dapat diartikan seperti itu; EUR/USD 1 Jam masih dalam tren turun karena harga diperdagangkan di atas SMA 200; kisaran untuk periode saat ini diperkirakan sekitar 13 pips, dan momentumnya netral karena RSI berada di kisaran 30-70 dan bergerak datar. Dalam pengamatan ini berarti Downtrend masih berjalan tetapi harga dalam fase koreksi karena ATR yang menyusut dan RSI yang datar.

Seperti yang Anda lihat, trading forex bukanlah film aksi di mana semakin banyak senjata yang Anda miliki, semakin baik – dan hanya dengan menembak ke arah umum penjahat, Anda menyelamatkan dunia. Trading memiliki sedikit lebih banyak kemahiran untuk itu. Pikirkan konsep minimalis dalam dekorasi, di mana lebih sedikit lebih banyak!

Tidak ada aturan yang pasti tentang berapa banyak indikator yang ada pada satu grafik, tetapi rata-rata trader memerlukan arah tren, momentum pasar, dan yang paling penting masuk dan keluar dari suatu trade. Jadi dasarkan pilihan indikator Anda di sekitar kebutuhan ini.
Kesimpulannya, jangan menjadi penimbun indikator.

Kategori: Robot Indikator, Strategi Forex

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anda dapat juga diskusi dan sharing di Forum Trader Forex Indonesia

Kesulitan mengakses DasarForex?

Silakan buka lewat DASARFOREX.CLUB

X