Menggunakan Konsep Tokenomics Untuk Strategi Investasi Crypto

Menggunakan Konsep Tokenomics Untuk Strategi Investasi Crypto

5/5 (3) Apakah Anda berencana untuk berinvestasi dalam cryptocurrency? Ini adalah jenis investasi baru. Oleh karena itu, Anda harus mempelajarinya lebih lanjut untuk memastikan bahwa Anda meletakkan uang Anda di tempat yang benar. Hal pertama yang dapat Anda pelajari di sini adalah konsep Tokenomics.
Apa itu, dan bagaimana pengaruhnya terhadap investasi cryptocurrency Anda? Kami akan membicarakannya di bawah ini.

Apa itu Tokenomics?

Mungkin, Anda bisa menebak apa itu dari cara Anda membacanya. Ya, itu adalah kombinasi dari TOKEN dan EKONOMI. Token mewakili mata uang atau aset transaksi yang dapat Anda gunakan dalam lingkungan Blockchain. Dan, ekonomi adalah pengetahuan tentang bagaimana menggunakan kekayaan.
Jadi, Tokenomics adalah bagaimana token crypto menarik orang untuk membeli atau berinvestasi dalam cryptocurrency itu. Oleh karena itu, ini adalah salah satu pengetahuan paling penting yang harus diketahui oleh setiap investor dan pedagang cryptocurrency.
Ini menjadi dasar perjalanan mereka dalam pertukaran dan investasi cryptocurrency.

Konsep tokenomics dalam cryptocurrency

Faktor Penting Tokenomics

Ketika Anda ingin belajar tentang Tokenomics, Anda juga akan belajar tentang cara kerja investasi dalam cryptocurrency. Oleh karena itu, kami telah mengumpulkan beberapa faktor yang memegang peran penting dalam ekonomi token, yang dapat Anda gunakan sebagai dasar untuk menguasai investasi cryptocurrency.

Alokasi dan Distribusi Token

Alokasi dan distribusi token untuk cryptocurrency tertentu adalah cara terbaik untuk melihat nilainya. Anda bisa mengetahui tentang apakah cryptocurrency menguntungkan, aman, dan memiliki potensi untuk berkembang di masa depan, atau tidak.
Sebagian besar, kita dapat menemukan dua metode untuk mendistribusikan dan mengalokasikan token, yaitu peluncuran pra-tambang dan keadilan.
Pra-tambang adalah metode di mana eksekutif atau investor sebelumnya mendapatkan hak untuk menambang cryptocurrency sebelum mereka merilisnya ke publik. Sebagian besar proyek menggunakan metode ini untuk mendapatkan dana awal untuk mengembangkan dan merilis versi lengkap.
Adapun peluncuran yang adil, metode ini mirip dengan investasi aset yang dapat kita temukan saat ini.

Baca Juga:  Perbandingan MetaTrader, NinjaTrader, TradeStation

Jadi, penerbit token akan merilis token yang tersedia ke publik secara bersamaan. Tidak ada hak istimewa untuk menambang awal di sini. Setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk membeli dan memiliki token.

Yang mana yang harus Anda pertimbangkan untuk berinvestasi? Dari pengalaman kami, peluncuran yang adil adalah pilihan terbaik dengan risiko lebih rendah. Metode pra-tambang memiliki risiko penambang paus (investor besar). Itu berarti mereka menambang dan menyimpan token sebanyak mungkin di dompet mereka. Kemudian, setelah rilis dan ketika nilai token meningkat, mereka akan menjual semua token mereka.
Ini meningkatkan jumlah token yang tersedia di pasar, yang akan mengurangi nilainya. Proyek dengan cara seperti ini kebanyakan tidak berumur panjang dan hanya mencari keuntungan.
Anda harus memilih peluncuran yang adil karena distribusi dan alokasi token akan dikontrol dan dipantau oleh komunitas. Peluang investor paus sangat rendah pada proyek atau cryptocurrency dengan metode alokasi dan distribusi ini. Ini juga menciptakan stabilitas nilai token yang lebih baik, yang dapat memberi Anda lebih banyak keuntungan di masa depan. Proyek ini juga akan berlangsung lama. Karena itu, Anda bisa mendapatkan keuntungan terus menerus selama proyek itu terus berjalan.

Pasokan Token

Faktor penting berikutnya dari Tokenomics adalah persediaan token. Pasokan token terdiri dari tiga jenis yang berbeda, yaitu suplai sirkulasi, suplai total, dan suplai maks. Masing-masing dari mereka akan memberi Anda referensi tentang token dan cryptocurrency mana yang harus Anda beli dan investasikan.
Pasokan yang beredar adalah jumlah spesifik dari token yang tersedia di pasar. Anda dapat membelinya untuk investasi Anda. Angka ini juga menunjukkan berapa kali penerbit merilis token.
Total pasokan mewakili jumlah token saat ini. Ini termasuk yang diedarkan serta token yang dibakar. Di sisi lain, persediaan token maksimum menunjukkan kepada Anda batas maksimum token yang dapat dibuat oleh penerbit.

Baca Juga:  Mengapa Harga Minyak Dunia Cenderung Turun?

Bagaimana cara menggunakan informasi ini untuk investasi kripto? Dengan melihat suplai yang beredar, Anda bisa melihat seberapa sering emiten melepas dan menambah jumlah token yang tersedia. Jika mereka dilepaskan terlalu sering, jumlahnya akan meningkat seiring waktu. Itu menurunkan kelangkaannya dan mengurangi nilainya. Anda tidak ingin berinvestasi dalam cryptocurrency semacam ini. Anda dapat membandingkan nomor ini dengan jumlah total persediaan untuk mendapatkan informasi yang lebih detail

Kapitalisasi Pasar

Kapitalisasi pasar, itulah faktor lain yang juga harus Anda pelajari di Tokenomics. Ini menunjukkan kepada Anda berapa banyak uang yang diinvestasikan orang dalam cryptocurrency dan token tertentu. Kemudian, Anda dapat membandingkannya dengan kapitalisasi pasar untuk melihat nilai token tersebut. Pilihan terbaik adalah menemukan token dengan kapitalisasi pasar tinggi dan suplai sirkulasi rendah. Token jenis ini memiliki nilai tertinggi. Berinvestasi di dalamnya akan memberi Anda lebih banyak keuntungan di masa depan.

Model Token

Model token menentukan pelepasan token di masa depan. Beberapa token kripto memiliki jumlah produksi terbatas, yang dapat dikategorikan sebagai token inflasi. Batasan terbatas sebagian besar digunakan pada token keuangan, seperti Bitcoin dengan 21 juta batasnya. Di sisi lain, ada juga token deflasi yang tidak menggunakan batas maksimum. Sebagian besar, cryptocurrency dengan sistem ini adalah token tipe utilitas, seperti Ethereum.

Kesimpulan

Mempelajari dan menguasai Tokenomics akan membantu Anda memahami nilai token dengan lebih baik. Dengan faktor-faktor yang kami sebutkan di atas, Anda dapat menentukan di mana Anda harus berinvestasi. Oleh karena itu, kami juga dapat mengatakan bahwa Tokenomics akan membantu Anda mendapatkan investasi yang lebih baik.
Namun, Anda tidak bisa begitu saja bergantung pada empat faktor Tokenomics di sini. Coba lihat orang dan tim di balik proyek crypto yang merilis token. Berinvestasi dalam proyek yang lahir dari seorang profesional dan ahli dengan banyak pengalaman dan nama. Proyek semacam itu memiliki risiko kegagalan yang rendah. Oleh karena itu, pelajari lebih lanjut tentang Tokenomics sekarang untuk investasi yang lebih baik.

Kategori: Cryptocurrency, Seputar Forex

Dapatkan Update BELAJAR FOREX melalui Email:

Dasarforex Reader

One thought on “Menggunakan Konsep Tokenomics Untuk Strategi Investasi Crypto”

  1. […] Filipina, dan Brasil. Laporan Toluna juga menyebutkan di negara-negara tersebut rata-rata memilih aset kripto sebagai jenis investasi paling dikenal kedua setelah […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Anda dapat juga diskusi dan sharing di Forum Trader Forex Indonesia

Kesulitan mengakses DasarForex?

Silakan buka lewat DASARFOREX.CLUB

X